Akibat Sering Mager

Sejak pagi udara memang sudah sejuk, berganti menjadi panas bukan main ketika menuju siang, seperti hari cerah pada biasanya, karena sedang asik dengan pekerjaan saya yaitu mager dan rebahan.

Lantas dari pagi sampai sore hanya mager dan rebahan, sampai badan ini berontak, terutama cacing dalam perut karena sudah merasa kelaparan, wajar saja dari pagi belum makan.

Hari semakin gelap, tapi belum terlalu sore, nyatanya sudah mendung, keburu hujan besar, memutuskan untuk keluar rumah membeli nasi uduk dan beberapa perbekalan untuk melanjutkan hidup di planet bumi ini.

Memanaskan motor, gas berangkat, tukang nasi uduk sudaj buka, niatnya mau beli nasgor tapi tau diri lah, biasanya tukang nasgor bukannya habis magrib.

Setelah berhasil memesan satu bungkus nasi uduk beserta lauk pauknya, niatnya mau beli air minum, kopi dan udud agar kalo hujan nanti bisa rebahan dengan nyaman.

Namun isi kepala dan cacing menyuruh langsung pulang untuk menyantap nasi uduk, akhirnya saya nurutlah, daripada bunyi terus kaya meteran listrik.

Melahap dengan sangat lahap, setelah habis satu bungkus nasduk dan lauknya, timbulnya kenyang rebahan dulu buay nurunin makanan ke perut.

Sialnya terlalu asik mager tiba-tiba hujan deras, lama sekali hujan, belum minum lagi haduh seret, mana kagak ada rokok dan udud.

Coba saja tadi tidak menuruti perintah cacing, jalab beberapa langka ke warung di seberang tukang nasi uduk enggak bakal gini kejadiannya.

dasar cacing

Yah sudah akhirnya nunggu sampe tiga jam, hingga hujan benar-benar reda, sepertinya cacing di dalam perut sedang menertawakan diri saya ini yang bodoh.

Sekian lah, akibat keasikan rebahan sama mager enggak baik buat hidup di planet bumi, entar aja kalo udah pindah ke mars.

WilFauzy

Artikel pilihan dari dapur redaksi

Bandung, Indonesia